Saturday, August 16, 2014

"aku dah cuba."

bismillah.

i;
"kau tahu rupanya tak mudah kita melepaskan harap dengan apa yang kita harap harapkan."

"iya, tahu. rasa dia sakit kan. perit."

"mungkin Tuhan nak ajar kita supaya tak mengharap kepada manusia lebih dari mengharap pada Dia."

ii;
"kadang aku sukar memahami apa yang Tuhan beri."

"sebab kau tak reti untuk rasa syukur."

"aku dah cuba."

"kau tak cuba betul betul."

iii;
"hidup ni laluannya payah. berliku. aku penat untuk bertahan."

"kau terlalu cepat menyerah."

"bukan. aku cuma penat."

"kau penat sebab dalam melaluinya kau tak benar benar pasakkan Tuhan di setiap laluan yang kau lalu."


1148; 170814

Friday, August 15, 2014

buku, isteri dan suami.

bismillah.

i;
"suami kepada isteri bukan buku. isteri kepada suami bukan buku. tetapi buku adalah pihak ketiga yang membahagiakan rumahtangga."

"jika pilih suami bukan pembaca buku, inshaAllah masuk syurga pahala sabar."

"suami suka buku, isteri mudah jaga. tak perlu pakar masak dan 24 jam berhias diri. bagi dia baca buku, bawa segelas air kosong, sudah syurga."

--- sumber

ii;
"nanti, kau mahu suami yang suka baca buku?"

"mahu."

"kenapa?"

"sebab aku pun suka baca buku. dan nanti aku nak anak anak aku pun suka baca buku. biar dalam rumah kami cuma bersepah sepah dengan buku buku."

iii;
"kalau kau tak dapat?"

"aku akan cari. kalau tak jumpa, aku redha. kadang tak semua benda yang kita suka kita dapat. dan mungkin yang tak dapat tu lebih baik. He knows better."

"padu."



1009; 140814

Wednesday, August 13, 2014

memang semuanya tentang dia.

bismillah.

i;
sambil berjalan seiringan, menuju ke kafe. dia mulakan bicara memecahkan sunyi.

"kau akan terima kalau ada seorang lelaki datang pinang kau dengan tiba tiba? dia ada ciri ciri yang sama macam kau. dia persis betul dengan kau."

"kenapa kau tiba tiba tanya soalan keluar tajuk macam ni?"

"cuma mahu tahu."

"aku tahu, kau tahu apa jawapan aku. kau dah kenal aku lama."

ii;
dia masih mendiamkan diri. tak terkutik dari tadi. memandang sepi hujung dinding. di celah celah rak buku paling dalam. bahunya sarat terasa. mulutnya dah tak mampu menelan sakitnya. hatinya dah tak mampu dia jaga. yang dia ada cuma dua, sabar dan yakin.

"puas aku cari kau. di sini rupanya."

"aroma buku buku ni buat aku rasa tenggelam."

"tapi kau buat aku cari cari bagai nak mati."

"kau takkan mati. kau akan bahagia tak lama lagi."

"aku takkan bahagia kalau kau derita."

"aku tak percaya."

"dan aku taknak paksa."

iii;
bunyi sedu sedan. dia memang dah tak mampu. airmatanya menitis laju. dia dah terlalu lama menahan. semuanya dia lepaskan, sungguh sungguh. seolah dia membiarkan segala yang terbuku lama di dada pergi bersama perginya airmata dia.

"betul kan apa aku cakap pada kau dulu dulu. kau takkan ambil peduli lagi."

iv;
dia cuma, diam.


13.40; 130814

dia lagi dan lagi.

bismillah.

dia termanggu di beranda. fikirannya menerawang, jauh. matanya dipejam lama. sedikit rasa senak di dada. lalu, ada butir butir jatuh ke pipi. tangannya cepat cepat menyapu mata. ada kelibat datang, singgah di tepinya.

"jauh termenung? fikir apa?"

"macam macam."

"macam macam?"

"entah, makin dewasa makin banyak benda nak difikir. hal yang satu ni pun belum disetel timbul hal hal yang lain pula."

"erm, buat pelan pelan?"

"dah sepelannya. sampai langsung tak bergerak kadangnya. aku risau."

"takpe, jangan risau. aku ada. Dia pun ada. kita buat sama sama."


1139; 130814