Sunday, September 21, 2014

pelajaran semalam.

bismillah.

kadang kadang terasa keberuntungannya berada di sini. walau biahnya tak sesolehah waktu di sriaawp dulu tapi masih ada program program keagamaannya. pertama, hampir setiap hari waktu sebelum solat zohor akan ada tazkirah. kedua, solat zohor dan asar berjemaah. dan akhirnya, untuk satu peristiwa peristiwa penting akan dijemput penceramah luar memberikan ceramah di dewan besar.

dan semalam, Tuhan sempatkan aku ke ceramah sempena hari raya qurban beberapa minggu lagi. tajuknya, pengorbanan dalam kehidupan oleh ustadz harryanto rizal lokman. masa tengok poster, patutlah macam familiar je muka dia. 

ada beberapa point penting yang aku belajar selama sejam lebih semalam. 

bulan zulhijjah antara empat bulan haram yang di dalamnya, bukan yang dihormati. bulan yang tidak dibenarkan melakukan maksiat mahupun hal hal yang dimurkai Allah. kalaupun dilakukan juga, akan mengundang kemurkaan Allah yang besar. 

kisah habil dan qabil sebenarnya ada kaitan dengan kisah nabi ibrahim dan anaknya, nabi ismail. kambing gemuk yang di dalam cerita habil itulah yang menggantikan nabi ismail.

agama kita bukan agama ritual. berapa ramai orang yang mengambil bahagian dalam berkorban saban tahun yang benar benar menghayati ertinya. bukan sekadar dengan aktiviti penyembelihan sahaja.

hidup adalah pengorbanan dan hidup adalah berkisar dengan hal hal pengorbanan. berkorban adalah hakikatnya untuk mendekatkan diri kita kepada Allah. lebarkan erti berkorban, tak hanya di waktu hari raya qurban. di setiap hari yang kita lalui, ada cerita pengorbanannya.

dan point point di luar tajuk, tapi sangat mengesankan.

solat itu doa. sujud adalah antara waktu yang paling kita dekat dengan Allah. berdoa. al fatihah itu umpamanya kita bercakap cakap dengan Allah, lalu Allah membalas di setiapnya.

bagaimana indahnya cara Allah mahu ajarkan kita dengan peristiwa nabi yusuf yang dikhianati adik beradiknya lalu ditinggalkan di dalam perigi di laluan para pedagang sedang peristiwa nabi ibrahim meninggalkan hajar bersama nabi ismail di bakkah (lembah yang gersang kering kontang) yang tidak akan ada orang yang melaluinya. bagaimana ibrah di kedua peristiwa ini Allah mahu sampaikan kepada kita.

waktu yang paling di suka, waktu subuh sebab itu adalah waktu permulaan hari. sepertinya, turning point kita untuk seharinya.

sepatutnya, semakin kita mahu memampirkan diri dengan Allah, semakin kita memperbaiki diri. meningkatkan pemahaman kepada agama.

dan di akhirnya,

hidup adalah pengorbanan dan hidup tanpa pengorbanan, bukan hidup namanya.


pagi, 220914.



Tuesday, September 2, 2014

#untitled 2

bismillah.

i;
kenapa dah dua post aku letak tajuk under #untitled. jawapan jujurnya, sebab aku selalu gagal untuk memikirkan apakah tajuk paling kena dengan apa yang aku tulis.

kadang ada orang letak tajuk dulu, sesuai dengan apa yang dalam kepala dia dan bakal dia hamburkan.
kadang ada orang letak tajuk kemudian, sebab dia nak tengok tajuk apa yang sesuai dengan semua yang telah dihamburkan secara sembereno ikut kepala dia.

dan aku, gagal dengan kedua duanya.

ii;
kenapa dalam post post aku sebelum ni banyak i, ii, iii and so on. jawapan jujurnya, sebab aku ada banyak benda nak cerita tapi aku tak tahu nak susunnya jadi cantek macammana.

hasilnya, aku cuma letak tanda dengan i, ii, iii and so on.

dan aku rasa, aku dah tak reti (gagal) nak menulis dengan cuma satu tema. 

iii;
sekarang waktu rehat. dan aku masih gigih menaip di sini, sepatutnya rehat lah kan dah orang bagi waktu untuk rehat.

tapi ternyata, banyak benar huruf huruf yang menari nari di fikiran. jadi, inilah hasilnya. menulis!


1325; 030914



Monday, September 1, 2014

#untitled 1

bismillah.

i;
akan ada satu senggang waktu, kau merasakan yang bahwa kau sangat mengharapkan Tuhan cepat cepat makbulkan doa kau sebab kau dapat rasa yang kau dah tak mampu nak bertahan lebih lama lagi.

kau menangis, kau merintih, sungguh sungguh. bukan main main lagi. hampir setiap hari kau berteman airmata.

dan satu saat, memang Tuhan benar benar makbulkannya. apa yang patut kau rasa?

ii;
hidup dan umur yang makin mendewasakan banyak ajarkan aku sesuatu. memang aku tak dapat nak agak langsung apa yang aku akan lalui lagi lepas ni tapi aku tahu di setiapnya pasti akan memberikan pengajarannya sendiri.

Tuhan takkan beri kalau kita tak mampu kan?

iii;
sejujurnya, aku tak sabar sabar mahu jejak ke Gombak untuk beberapa hari lagi. rasa teruja. lepas lama terdampar di sini sejak beberapa bulan lalu, banyak benda yang aku rindu dengan hidup aku di sana.

tapi untuk kata kata yang aku selalu ungkapkan, dicampak ke mana pun membenih suburlah di situ. 
memang di permulaannya tidak ada yang terus datang secara mudah yeah?

iv;
cuma, syukur. masih ada teman teman rapat yang masih ada mendokong walau cuma dengan berinteraksi secara alam maya. itu sudah cukup.


terima kaseh buat kamu.

1053; 020914

Saturday, August 16, 2014

"aku dah cuba."

bismillah.

i;
"kau tahu rupanya tak mudah kita melepaskan harap dengan apa yang kita harap harapkan."

"iya, tahu. rasa dia sakit kan. perit."

"mungkin Tuhan nak ajar kita supaya tak mengharap kepada manusia lebih dari mengharap pada Dia."

ii;
"kadang aku sukar memahami apa yang Tuhan beri."

"sebab kau tak reti untuk rasa syukur."

"aku dah cuba."

"kau tak cuba betul betul."

iii;
"hidup ni laluannya payah. berliku. aku penat untuk bertahan."

"kau terlalu cepat menyerah."

"bukan. aku cuma penat."

"kau penat sebab dalam melaluinya kau tak benar benar pasakkan Tuhan di setiap laluan yang kau lalu."


1148; 170814