Tuesday, June 17, 2014

merindukan ramadhan, yang dulu dulu.

Bismillah.

Sejak 2007 hingga 2013, aku mengisi hari hari ramadhan di Gombak atau lebih spesifiknya, di UIA. Entah ramadhan tahun 2014 yang bakal dilalui sepuluh hari lagi seperti apa situasinya. Mungkin tidak ada lagi rasa seperti di UIA sana tapi semoganya itu tidaklah akan mematahkan semangat aku untuk mencipta sendiri situasi yang lain, yang akhirnya menuju destinasi yang sama, Allah.

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu.

Melihat akhawat yang begitu memaknai fastabiqul khairat kadang buat aku sedikit cemburu. Apa apa sahaja yang terdorong kepada membuahkan hal hal kebaikan, pasti akan ada yang berlumba lumba mengangkat tangan mewakafkan diri untuk berbuat. Banyak sisi yang aku belajar dari akhawat sana.

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu.

Masjid UIA selalu dipenuhi jiwa jiwa yang sangat mengharapkan akan bertemunya dengan satu malam yang begitu istimewa, di sepuluh malam malam akhir ramadhan. Sekali, pengalaman aku berirasah bergilir gilir sesama akhawat berjaga sepanjang malam menjaga hal hal kebajikan yang lain, setelah menerima beberapa aduan kes kecurian. Sedikit cahaya dalam pekat malam, memandang di sekitar tingkat tiga masjid, penuh. Yang lambat perlu bijak mencari sendiri ruang menyelit nyelit sekadar cukup untuk sekujur badan baring. Sayu hati waktu itu, begitu sekali hammasah yang mereka ada. Muhasabahnya, adakah aku juga seperti mereka? 

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu.

Di satu sudut tingkat tiga masjid, ada satu bilik. Selalu akhawat akan menghuni memenuhinya. Bilik itu ibaratnya tempat persinggahan, meletak barang barang keperluan agar lebih selamat dan lebih mudah, akhawat tak perlu lagi berulang alik dari asrama. Bagi yang bekerja, setiap pagi bergerak ke tempat kerja masing masing dari sana. Indah rasanya.

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu.

Yang paling lejen, ada segelintir akhawat cuma perlu beberapa hari mengkhatamkan tigapuluh juzuk. Kemudian saling memberi kata kepada yang lain agar sama sama mengejar manisnya rasa menuju tigapuluh juzuk kali kedua dan seterusnya.

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu.

Di masjid UIA, memang kebiasaannya akan menghabiskan satu juzuk satu malam waktu teraweh. Aku selalu tewas meneruskan rakaat ke sembilan hingga ke duapuluh satu rakaat dan kemudian merenung diri selepas melihat makcik makcik yang lebih berumur masih gagah berdiri meneruskan rakaat hingga akhirnya. Malu sendiri.

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu.

Mendengarkan bacaan doa qunut di sepertiga malam, buat jiwa tersentuh waktu terdengar esakan imam di corong pembesar suara. Bagi aku yang bahasa arab cuma tinggal yang asas asas, sekadar memahami beberapa patah perkataan, merugikan. Paling suka masjid UIA, imamnya dari berbagai negara. Kelebihan yang membuat orang luar tertarik untuk bersolat di situ.

Rindu dengan ramadhan ramadhan yang lalu. Menceritakan hal hal berkaitannya, mungkin tak pernah habes. Momens yang terpenuh di satu cabang dalam banyak banyak cabang memori. Semoga Tuhan memberikan rasa yang lebih untuk ramadhan tahun ini. Ramadhan yang bakal membuat aku lebih berdikari dan mungkin inilah peluangnya melihat prestasi sendiri. Bunyinya tak mudah, sungguh.

 “barangsiapa yang bergembira atas datangnya ramadhan, Allah telah mengharamkan jasadnya dari api neraka.” – HR An Nasa’i

Allahumma balligna Ramadhan. Allahumma balligna Ramadhan. Allahumma balligna Ramadhan.


Pagi, 180614.

Saturday, June 14, 2014

tangis si pendosa.

Bismillah.

Beberapa hari, jiwa terasa sangat fragile. Air mata cepat benar mahu pecah. Waktu membaca, waktu mendengar lirik lagu mengusik jiwa, waktu mengenang kisah kisah dulu. Entah apa yang dirasa hingga ada waktu tersedu sedu meratap diri.

Pagi ini waktu aku bangkit, sudah masuk waktu subuh. Lalu, aku membentak diri sekuatnya.

“Ya Tuhan, seberapa banyak agaknya dosa dosaku hingga aku tak terbangun untuk bertahajjud kepadaMu. Berapa banyak lagi, Allahu.”

Terngiang ngiang kata kata makcik zah, ustaz emran, murobbi.

“Waktu kita tak dibangunkan Allah untuk berqiamulail, ketahuilah bahwa di hatimu masih banyak noda noda hitam.”

Lalu, aku membentak diri lagi. Berulang kali. Terasa sungguh, si pendosa yang terpenuhi dengan dosa dosa. Andai segalanya dibukakan hijab, pasti malu aku sendiri melihat betapa beratnya dosa yang terpikul. Andai ia adalah bau, betapa busuknya hingga mungkin tak sanggup aku menahannya. Andai ia adalah rupa, betapa buruk agaknya rupa yang terlihat dek kerna dosa dosa yang terkumpul.

Sungguh, aku kehilangan kata mahu mengungkapkan ianya seperti apa. Mungkin inilah yang mengganggu aku beberapa hari ini. Kesunyian banyak mengajarkan aku. Benarlah, ia akan lebih banyak membuat kedekatan kita dengan Tuhan lebih terasa. Membuat kita lebih banyak berfikir dan termuhasabah sendiri. Kesunyian bukanlah sesuatu yang menyakitkan, sebenarnya.

Aku tak banyak berkongsi hal hal seperti ini, takut membuka aib sendiri, takut melebih lebih hingga hilang keberkatan, takut melampaui batas. Tapi kali ini, ia benar benar menyesakkan. Sungguh sungguh mahu ditumpah dikongsi. Ya Tuhan, hilangkan segala rasa yang tidak baik atas setiap patah kata yang tertulis.

Semoga memberi manfaat, walau cuma sedikit.


Insan hina penuh dosa. Pagi; 150614.

Monday, June 2, 2014

riuh unik diam.

Bismillah.

i;
Dalam riuh bunyi bisik bisik manusia sesamanya bunyi tapak tapak kaki ke sana sini bunyi kerusi diheret berulang kali bunyi masakan berdesir desir bunyi muzik di kedai belakang bunyi anak anak kecil merengek, dan aku masih merasa sepi di satu sudut paling ceruk. Sepi sesepinya, seperti di situ cuma ada aku yang tengah gigih burn dvd untuk hantar ke main office sana. Sekejap lagi. Dan sekarang aku masih ada hati mahu menulis, sambil menunggu dvd disiapkan.

ii;

Hidup ini kadang unik. Kita diujikan dengan bermacam cara dan di setiapnya pasti ada benda yang Tuhan mahu kita ambil buat muhasabah. kadangnya, usai diteliti dan ditanyakan kepada diri sendiri “kenapa aku diuji begitu begini”, soalan itu memakan diri. Sebak bercampur baur segala rasa, akhirnya beberapa titis airmata jatuh. Kita akan mula rasa betapa dekatnya kita dengan Tuhan sewaktu kita diuji sebegitu rupa. AlQuran memang benar benar ‘magis’, ada dinyatakan yang Allah memang sangat dekat dengan kita, sedekat urat leher.

iii;
aku semakin pendiam, aku rasa. 

1110; 030614

Thursday, May 22, 2014

aku cuma mahu, tulis.

bismillah.

rindu rasa bilamana aku cuma menulis semahuku, bebas. tanpa ada sebarang rasa ragu ragu bila orang lain baca, dia akan rasa apa. entah, kali ini 'atiyah pula yang berlagak jadi macam ala ala patung comel katanya, mengulang ayat sama

"update blog. update blog. update blog."

(haha)

sungguh, rasa rendah diri sangat nak menulis panjang panjang sekarang. sudah makin hilang hammasahnya. cemburu juga macammana kakak Muharikah setiap hari menulis tanpa putus, Afiq Sazlan makin ke depan dengan idea ideanya yang bernas saban hari.

dan aku, tak berganjak. malah makin pudar. cuma mengharap aku tak hilang, sepi. mungkinlah ada waktu kita perlu menalar makna diri, macam ustaz hasrizal. cuma bezanya, cara aku mungkin dengan menambah bahan bacaan. 

doakan, aku selalu?

1559, 220514.